Cazzie David Mendedahkan Mengapa Dia Tidak Akan Pindah Keluar dari Rumah Dadnya Larry David

Cazzie David, bintang komedi yang berkembang dan anak perempuan Larry David, menjelaskan mengapa dia tidak akan meninggalkan rumah ayahnya sendiri. Siri webnya, Lapan puluh enamed, sedang streaming sekarang.

Menurut analisis baru-baru ini oleh Pusat Penyelidikan Pew, warga Amerika berusia 18 hingga 35 kini lebih cenderung untuk tinggal di rumah dengan ibu bapa mereka berbanding sebelum ini. Saya sebahagian daripada puak itu-saya berpindah ke rumah ayah saya selepas tamat pengajian dari kolej dan telah berada di sana selama hampir dua tahun. 

Apabila anda pulang ke rumah, anda dengan cepat diingatkan akan segala kebaikan dan keburukan kehidupan anda yang terdahulu. (Kelebihan: makanan percuma, tiada sewa, dan perasaan keseluruhan keselamatan.) Kekurangan: tidak dapat merokok rumpai di mana sahaja anda mahu.) Walau bagaimanapun, tidak ada faktor-faktor ini yang secara jelas menyumbang kepada keputusan saya; Saya tinggal di rumah selagi saya dapat kerana saya ingin menghabiskan sebanyak mungkin masa dengan ayah saya sebelum dia meninggal dunia. 

Yep. Dia mati. Tidak, dia tidak sakit-atau dia didiagnosis dengan apa-apa. Belum lagi. Tetapi pada suatu hari dia akan mati, kerana semua orang mati. Jadi setiap saat dengan ayah saya mesti dihargai. Ya, dia berada dalam keadaan sihat dan berharap, ia akan menjadi 130 ketika dia lenyap, tetapi tidak penting. Dia akan pergi suatu hari nanti. Ia 100 peratus akan berlaku kerana tiada siapa yang pernah mati sebelum ini. 

VIDEO: Ellen Pucuk Kepada Air mata sebagai Portia de Rossi Memberi Hadiah Terbaiknya Pernah

BERKAITAN: Larry David dan Bernie Sanders Berkaitan dengannya

Ini seolah-olah menjadi salah satu perkara yang orang “tahu” tetapi tidak benar-benar tahu. Secara umumnya mereka faham bahawa orang yang mereka cintai akan mati, tetapi mereka tidak boleh mendapatkannya jauh, kerana jika mereka melakukannya, saya fikir mereka akan berkelakuan lebih seperti saya: menghabiskan setiap masa yang mungkin dengan ibu bapa mereka dan panik mengenai laluan mereka yang akan datang sebelah lain. 

Ayah saya duduk di sofa hampir setiap malam menonton filem dari ’40-an. Saya mencari filem lama yang membosankan kerana usia saya dan ADD yang lebih maju, tetapi saya dengan senang hati, atas alasan yang disebutkan di atas, duduk di sebelahnya dan menontonnya menatap skrin. 

Dia akan berkata, “Ini malam Sabtu. Kenapa awak tidak berkumpul dengan rakan-rakan anda? Pergi melakukan sesuatu. “Saya akan beritahu dia bahawa saya boleh melakukannya bila-bila masa, tetapi” berapa banyak lagi saya akan dapat duduk di sebelah ayah saya ketika dia menonton filem? “Dia akan menjawab,” Apa khabar bercakap tentang? Kami melakukan ini setiap malam. “Dan saya akan berfikir pada diri sendiri,” Ya, setiap malam … sehingga anda mati! ” 

BERKAITAN: An SNL Bintang Mendapat Tatu Hillary Clinton’s Face-Dan Dia Suka!

Jadi saya terus bersikap seolah-olah ayah saya mempunyai penyakit terminal. Setiap kali dia memberi saya nasihat atau mengatakan sesuatu yang lucu atau bijak, saya akan mula menangis sedikit di dalam kerana dia akan mati dan tidak akan dapat memberitahu saya perkara-perkara itu lagi. 

Setiap hari dia semakin dekat dengan kematian, dan saya semakin dekat dengan hidup melalui orang kegemaran saya di dunia yang hilang. Saya tidak tahu bagaimana untuk tidak memikirkannya sehingga tiba masanya. Itulah yang tidak saya lalui. Saya suka mempersiapkan diri saya sendiri untuk yang paling teruk. Setiap hari. Bersedia. 

Melihat tahun-tahun terakhir ayah saya sebelum dia meninggal dunia berjalan dengan baik setakat ini. Kami menghabiskan banyak masa bersama, dan saya fikir dia menikmati syarikat itu di rumah. Saya kacau ketika dia mahu membawa pulang tarikh atau melakukan apa-apa lagi yang akan membawa dia kegembiraan sebelum dia menendang baldi. Saya tidak peduli. Walaupun dia mahu bersendirian, saya tidak akan memaksa kerana ini adalah tentang persediaan saya sendiri untuk kematiannya, tidak bersiap-siap dia. Dia mungkin sakit kawan-kawan saya yang menjengkelkan atau kecewa saya meninggalkan cermin di wastafel atau saya bangun dengan membuat roti bakar di tengah malam. Tetapi tidak mengapa jika dia marah dengan saya. Kerana saya lebih kesal kerana dia mati di tempat pertama.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, ambil edisi Mac ini InStyle, boleh didapati di gerai surat khabar dan untuk muat turun digital sekarang.

Like this post? Please share to your friends:
Leave a Reply

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!:

17 + = 27

map