Kami pergi ke belakang pentas dengan Colbie Caillat dan Christina Perri-Inilah Apa yang Kita Belajar

Colbie Caillat dan Christina Perri tidak semestinya melihat apa-apa sahaja-satu orang berambut perang California, yang lain memancarkan si rambut coklat Pantai Timur dengan lengan tatted-tetapi akhir-akhir ini, mereka berasa seperti saudara perempuan. “Kami pada dasarnya orang yang sama,” kata Caillat dari Perri, dengan siapa dia menjadi pelawat utama musim panas ini yang dikatakan paling terkenal: Girl’s Night Out, Boys Can Come Too. Dengan 27 rancangan di 18 negeri, kedua-dua penyanyi-penulis lagu mempunyai banyak masa untuk mengenali. Dan kami juga mengenali mereka dengan baik, setelah melabur dalam masa yang berkualiti dengan mereka di belakang pentas dan di atas bas pelancongan masing-masing sebelum pertunjukan baru-baru ini di Pier 97 di N.Y.C. Berikut adalah petikan daripada perbualan mereka dengan InStyle:

Jadi, salah seorang daripada anda memutuskan untuk menamakan lawatan itu Girls Night Out, Boys Can Come Too?
Perri: Ia adalah satu usaha bersama. Apabila kami mula membuat lawatan, saya pergi ke rumahnya [Caillat], dan kami pergi berulang-ulang pada beberapa idea sehingga kami agak terkalahkan. Kemudian saya berkata, “Ia seperti malam seorang gadis.” Dan Colbie berkata, “Tetapi lelaki boleh datang juga.” Ia sepatutnya sedikit nakal, tetapi itu benar.

Caillat: Kami tidak pernah mempunyai peminat budak yang cukup, jadi mereka pasti boleh datang juga.

Perri: Kami tidak mahu mengecualikan mereka!

Apa maksudnya dengan tajuk yang sama?
Caillat: Ia hebat. Kami mempunyai banyak perkara yang sama: makanan yang kami makan, latihan yang kami lakukan, orang yang kami nongkrong, muzik yang kami dengar, kereta yang kami memandu-kami juga mempunyai perhiasan yang sama pada jari yang sama sekali.

Perri: Kami terus menyedari bahawa kita mungkin orang yang sama.

Adakah anda mempunyai sebarang upacara pra-pertunjukan bersama?
Caillat: Kami tidak mendapat peluang untuk memanaskan badan bersama-sama, tetapi sebelum saya pergi di atas pentas, saya dan band dan sebanyak kru yang di belakang pentas berkumpul dan pergi bersama-sama dengan tangan kami. Kami membuat sesuatu setiap malam untuk mengatakan dan ia biasanya sesuatu yang lucu dan rawak.

Perri: Saya melakukan beberapa perkara yang berbeza. Ia semakin sedikit pada masa ini. Separuh jam sebelum pertunjukan, band dan saya akan mendengar lima lagu, dan mengadakan pesta tarian dram, dan apabila lagu-lagu itu berakhir, kita berdiri di dalam Superman-saya melihat satu ceramah TED sekali yang mengatakan bahawa ia projek keyakinan-jadi kita berdiri di sana dan melakukan latihan pernafasan. Kemudian kami meletakkan tangan kami, menjerit nama kota, dan saya pergi dan memeluk semua orang. Saya sangat takhayul, jadi jika saya tidak pergi dan memeluk semua orang dalam susunan yang sama, saya rasa saya akan mempunyai pertunjukan buruk.

Colbie Caillat
Sarah Balch untuk InStyle.com

Apa perkara pertama yang anda lakukan apabila anda berada di luar pentas?
Caillat: Tukar dari almari pakaian saya yang berpeluh. Kemudian saya masuk ke baju tidur saya yang selesa dan mengambil segera solek saya.

Perri: Saya dan band itu semuanya keren bersama-sama dan bercakap tentang acara-yang buruk dan perkara-perkara baik yang berlaku. Kemudian kita mencuci wajah kita. Terdapat guacamole juga terlibat.

Mari kita bercakap mengenai pakaian. Apa pakaian anda seperti untuk lawatan ini?
Perri: Saya suka idea untuk mendapatkan dangkal untuk pentas. Saya fikir saya perlahan-lahan berubah menjadi puteri Disney. Saya mempunyai kostum hitam dan kostum putih, kedua-duanya direka oleh stylist saya, Erik Rudy. Kami bergantian yang membuka dan yang menutup persembahan, jadi apabila saya membuka, saya memakai hitam, dan apabila saya menutup, saya memakai putih. Bahagian atas adalah bodysuit sequin, dan skirt sequin berlapis di atasnya. Kemudian saya mempunyai Vans yang sakit yang bercahaya dengan rhinestones.

Caillat: Saya memakai rok hitam berjalur tinggi dan topi jeruk darah. Pada lawatan terakhir saya, saya memakai seluar pendek, tetapi kali ini, saya mahukan lebih banyak aliran-saya tidak mahu fidgeting. Akhirnya, jika anda tidak selesa dengan apa yang anda ada, ia tidak kelihatan baik pada anda.

Bagaimana dengan rutin solek anda?
Perri: Sedikit mata yang berasap, berat pada eyeliner, dan super glittery dan berkilauan. Sama ada atau tidak ada Jumbotron adalah bagaimana kita menentukan seberapa banyak berkilau yang akan kita lakukan.

Caillat: Saya menyimpannya cukup asas. Saya memakai banyak Bare Escentuals sekarang.

Christina Perri
Sarah Balch untuk InStyle.com

Yang akan menjadi kolaborasi impian anda?
Caillat: Chris Martin, pasti.

Perri: Chris Martin akan menjadi hebat.

Apa konsert pertama kalinya?
Perri: ‘N Sync. Saya berumur 13 tahun, dan konsert pertama saya pernah pergi bersendirian dengan kawan-kawan saya.

Caillat: Konsert Fleetwood Mac ibu bapa saya membawa saya ke Hollywood Bowl. Kami membesar mendengar mereka, kerana ayah saya bersama menghasilkan dua album awal mereka.

Adakah anda berdua sentiasa mahu menjadi penyanyi-penulis lagu?
Perri: Saya telah menyanyi sejak berusia 3 tahun, tetapi saya sentiasa takut untuk menyanyikan lagu-lagu saya sendiri di hadapan orang. Saya adalah gadis remaja emo-saya menulis supaya saya berasa lebih baik. Selepas saya perlahan-lahan mula menunjukkan orang muzik saya dan mereka mempunyai reaksi emosi terhadap apa yang saya menulis, saya fikir saya akan mula menyanyikan lagu saya ke dunia, tetapi saya tidak pernah fikir saya akan menjadi orang yang menyanyikannya. Saya mempunyai ketakutan tahap yang dahsyat. saya masih buat.

Caillat: Saya mahu menjadi penyanyi sejak saya benar-benar muda. Apabila saya berumur 11 tahun, saya menyanyikan persembahan bakat sekolah saya. Saya tidak tahu bahawa saya mahu menulis sehingga sedikit kemudian. Ibu bapa saya bercakap saya ke dalamnya dan berkata bahawa saya harus menemani lagu dengan sesuatu yang saya tulis. Mereka memberi saya alat untuk membawanya ke peringkat seterusnya.

Wawancara ini telah diedit dan dipelbagaikan.

VIDEO YANG BERKAITAN: Colbie Caillat Berpikir Mempunyai Bangsalah Terlalu Banyak Kerja

Like this post? Please share to your friends:
Leave a Reply

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!:

72 − = 68

map