Meghan Markle Memecah Tradisi dengan Syaitan Pernikahan Dirajanya

Seperti ibu mertuanya yang terakhir, Princess Diana, dan ipar masa depannya, Kate Middleton, Meghan melanggar tradisi dengan janji perkahwinannya. Dia memutuskan untuk mengikuti jejak mereka dan meninggalkan janji untuk “taat,” istana itu menegaskan. 

Semasa upacara itu, yang akan dirasmikan oleh Uskup Agung Canterbury Justin Welby, dia akan memberitahu Putera Harry: “Saya Meghan, membawa anda, Harry, menjadi suami saya, untuk memiliki dan memegang dari hari ini ke hadapan; untuk lebih baik, lebih buruk, untuk lebih kaya, lebih miskin, sakit dan dalam kesihatan, untuk mencintai dan menghargai, sehingga kematian kita mengambil bahagian; menurut hukum suci Tuhan. Di hadapan Tuhan, saya membuat nazar ini. “

Memandangkan Markle adalah seorang feminis yang sombong, pilihannya dalam sumpah tidak datang sebagai terlalu mengejutkan. Semasa Persidangan Wanita PBB di New York pada tahun 2015, Markle menganjurkan persamaan jantina dalam perkahwinan. “Seorang isteri adalah sama dengan suaminya, saudara perempuan saudaranya, tidak lebih baik, tidak lebih buruk-mereka sama.”

BERKAITAN: Meghan Markle dan Putera Harry Adakah Penderitaan dari Jitters Pra-Perkahwinan 

Keputusan Diana untuk menghapuskan “mematuhi” dari nazarnya kepada Putera Charles sangat kontroversial pada masa itu. Adik iparnya, Sarah Ferguson dan Sophie Rhys-Jones, yang berkahwin dengan Prince Andrew dan Prince Edward, masing-masing termasuk bersumpah kepatuhan. 

Tidak sampai 2011, apabila Kate Middleton berkahwin dengan Prince William bahawa seorang wanita lain yang berkahwin dengan keluarga diraja memutuskan untuk melanggar tradisi. Kate berjanji untuk “cinta, menghibur, menghormati dan menjaga” William.

 

Like this post? Please share to your friends:
Leave a Reply

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!:

3 + 7 =

map