Apa Ia Seperti Menjadi Tambahan di Hujan Ungu Putera? Satu Memori Peribadi InStyle Staffer

Dalam kariernya selama sedekad, Prince mempengaruhi generasi pendengar dengan muzik, gaya, dan wataknya yang lain. Kematiannya pada 2016 pada umur 57 tahun memberi inspirasi dari orang-orang yang mengenalnya dengan baik, dan juga orang-orang yang hidupnya tersentuh dengan cara yang tidak dijangka. Malah, InStyle ‘bekas pengarah fotografi sendiri, Lisa Martin, menemui artis di salah satu momen paling penting dalam kariernya, semasa penggambaran filem 1984 Hujan ungu, dan mengambil ingatan yang sangat istimewa:

Keluarga saya berpindah ke Saint Louis Park, Minn., Di luar Minneapolis, dari Phoenix, pada tahun 1971. Saya pertama kali mendengar Putera pada malam Jumaat pada tahun 1979 di Roller Gardens, sebuah gelanggang luncur di pinggir bandar saya. Rakan-rakan saya dan saya roller-skated setiap Selasa atau Jumaat malam di Roller Gardens atau Skate Murah di Minneapolis, di mana DJ memainkan muzik berdasarkan rasa mereka atau apa yang orang ramai diminta. Ini juga tempat di mana anda boleh mendengar siaran terbaharu sebelum mereka melanda radio.

DJ di Roller Gardens sentiasa berputar disko hebat bercampur dengan R & B dan muzik pop. Satu malam, saya teringat dia mengatakan bahawa dia memakai rekod baru 45 oleh Putera yang disebut “I Wanna Be Your Lover.” Saya tidak pernah mendengar Putera sebelum malam itu, dan sebaik sahaja lagu itu disiarkan, semua orang sedang menari dan bergerak untuk mengalahkan, bergolek di sekitar cincin, menggoncang pantat mereka dan masuk ke dalam hutan. Cangkuk itu kuat dan jelas dan kami semua menyanyi. Bunyinya berat, seksi, poppy-semua orang di Roller Gardens malam itu ingin menjadi kekasih semua orang.

FOTOS: Raikan Kehidupan dan Kehidupan Putera dengan 15 Kekaguman Uniknya

Apabila saya sampai ke sekolah menengah pada awal 1980-an, saya bertemu dengan teman lelaki pertama saya. Abangnya adalah rakan sebilik dengan Bobby Z., drummer Prince untuk band The Revolution. Kami fikir begitu sejuk. Saya masih ingat bertemu dengannya di apartmen mereka, tetapi saya terlalu malu untuk mengatakan apa-apa. Sebelum penggambaran Hujan ungu telah pun bermula atau bahkan pernah didengar, teman lelaki saya dan saya dapat mendengar pita pelepasan awal untuk melihat sama ada kita menyukainya. Kami memandu di sekitar tasik (Calhoun, Harriet, dan Kepulauan), mendengar pita itu, dan sebaik sahaja kita mendengar “Apabila Doves Cry,” semuanya sudah berakhir.

Kami mendengar semua pita, merokok bersama dan memandu di sekitar tasik. Tidak seperti mana-mana muzik lain pada masa itu, Putera mempunyai cara yang luar biasa untuk mencapai hati dan jiwa anda. Terdapat banyak band yang baik di bandar kami, tetapi tidak ada yang seperti ini. Kami tahu dia akan meletakkan Minneapolis pada peta.

BERKAITAN: Adam Levine Memberi Penghormatan kepada Putera Sahabatnya: “Saya Akan Meninggal Guy Jadi Banyak”

Kemudian dalam semester, kami mula mendengar desas-desus bahawa Putera telah membuat Hujan ungu ke dalam filem, dan kemudian seorang kanak-kanak datang kepada kami di sekolah dan berkata Prince memerlukan tambahan untuk adegan kelab yang ditetapkan di First Avenue, pusat bandar kelab bersejarah. Kita boleh dibayar untuk pergi ke kelab pada hari Isnin berikutnya, jadi teman wanita saya dan saya hanya perlu meminta ibu bapa kita jika mereka tidak keberatan jika kita melangkau sekolah. Pada masa itu dalam hidup saya, saya bukan pelajar terbaik, dan saya fikir ini akan menjadi pengalaman pembelajaran yang hebat. Ibu saya berkata ia baik-baik saja. Jadi macam apa?

Beberapa hari pertama adalah jenis membosankan. Kami diminta menjadi pengisi dalam adegan orang ramai, merokok rokok generik sentiasa, walaupun dengan mesin asap yang berada di latar belakang. Kami diarahkan ke teater berdekatan untuk mendapatkan bunyi yang lebih baik untuk menjerit, bertepuk tangan, dan sebagainya, untuk soundtrack. Selepas dua hari ini, kami akhirnya melihat Putera, ketika kami membuat penggambaran semua adegan kelab yang menakjubkan. Saya teringat putera di panggung First Avenue dengan gitar ungu, baju putih berkerut, seluar ketat, dan kasut, nyanyian, menari, bergelut di lantai, melompat dari pembesar suara yang besar di panggung, dan mendarat di bahagian kanan di hadapan kami.

BERKAITAN: Putera Mati di 57, Bintang Media Banjir Bintang dengan Takziah

Kami mendengar setiap lagu dari album itu, tetapi saya tidak akan lupa apabila Putera memainkan “Rain Hujan,” atau apabila kita terpaksa mempelajari isyarat tangan untuk “I Would Die 4 U.” Seluruh pengalaman itu adalah seperti dalam konsert yang panjang banyak hari, dengan ramai orang yang kita kenali. Ramai kawan-kawan kami terus muncul di kelab sepanjang minggu. Kami mungkin tidak kelihatan cukup lama untuk banyak adegan, tetapi itu tidak penting kerana kami masih dapat menyaksikan muzik dan filem yang menakjubkan ini.

Bahagian lucu adalah bahawa pada akhirnya, anda hanya dapat melihat lengan saya dan separuh kepala saya (kanan bawah) dalam rangka terakhir salah satu lagu dari The Time:

Ungu Rain - Lisa's arm
Kesopanan

Selepas filem itu keluar, ia besar dan Putera meletup bersama Revolusi, Masa, Wendy & Lisa, Minneapolis, dan First Avenue. Salah satu bahagian yang paling baik untuk saya adalah apabila saya bercuti untuk melihat datuk nenek saya di San Francisco pada tahun itu, dan saya dapat memberitahu sepupu California saya dengan cara yang tidak benar bahawa saya tambahan Hujan ungu, dan Minneapolis sebenarnya adalah tempat yang sejuk untuk membesar.

BERKAITAN: Jennifer Hudson, Madonna, dan Lebih Kongsi Menyentuh Foto Mesyuarat Putera

Jadi terima kasih, Putera, kerana memberi kami muzik anda, yang membolehkan kami menyambung dan merasakan nilai-nilai tegar mengenai seksualiti, bersenang-senang, bersenang-senang, berseronok, menari, dan berpesta. Tidak kira jika anda dapat melihat saya dalam filem itu atau tidak, ia adalah menakjubkan hanya untuk menonton dan mendengar anda, dan menjadi sebahagian kecil daripada orang ramai dalam Hujan ungu.

Tonton treler untuk filem di atas, dan sewa Hujan ungu di amazon.com ($ 4).

Like this post? Please share to your friends:
Leave a Reply

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!:

2 + 6 =

map